Burung Kolibri Merah Dadu oleh Kurnia Effendi

Burung Kolibri Merah Dadu by Kurnia Effendi from  in  category
Kebijakan Privasi
Baca menggunakan
(Harga tidak termasuk 0% GST)
Penulis: Kurnia Effendi
Kategori: General Novel
ISBN: 9789792439328
Ukuran file: 0.94 MB
Format: EPUB (e-book)
DRM: Applied (Requires eSentral Reader App)
(Harga tidak termasuk 0% GST)

Ringkasan

Pernahkah terlintas dalam pikiranmu,tentang seseorang yang hadir di beranda? Dialah yang menangkap setiap perasaan bimbang dan cemasmu Pernahkah engkau benar-benar merasa takjub, ketika ia mengatakan: “Burung kolibri merah dadu itu kuterbangkan dari hatiku, hanya untukmu. Sungguh.” Lalu kaucuri sepasang bintang dari tatapannya yang amat cemerlang. Pernahkah? Puisi itu ditujukan khusus untuk Fransiska, dimuat di sebuah majalah remaja sekitar empat belas tahun silam. Jantungnya berdebar dan merasa tubuhnya gemetar: “Mengapa kutemukan ini di bulan Februari?”Pernahkah terlintas dalam pikiranmu, tentang seseorang yang hadir di beranda? Dialah yang menangkap setiap perasaan bimbang dan cemasmu Pernahkah engkau benar-benar merasa takjub, ketika ia mengatakan: “Burung kolibri merah dadu itu kuterbangkan dari hatiku, hanya untukmu. Sungguh.” Lalu kaucuri sepasang bintang dari tatapannya yang amat cemerlang. Pernahkah? Puisi itu ditujukan khusus untuk Fransiska, dimuat di sebuah majalah remaja sekitar empat belas tahun silam. Jantungnya berdebar dan merasa tubuhnya gemetar: “Mengapa kutemukan ini di bulan Februari?”Pernahkah terlintas dalam pikiranmu, tentang seseorang yang hadir di beranda? Dialah yang menangkap setiap perasaan bimbang dan cemasmu Pernahkah engkau benar-benar merasa takjub, ketika ia mengatakan: “Burung kolibri merah dadu itu kuterbangkan dari hatiku, hanya untukmu. Sungguh.” Lalu kaucuri sepasang bintang dari tatapannya yang amat cemerlang. Pernahkah? Puisi itu ditujukan khusus untuk Fransiska, dimuat di sebuah majalah remaja sekitar empat belas tahun silam. Jantungnya berdebar dan merasa tubuhnya gemetar: “Mengapa kutemukan ini di bulan Februari?”Pernahkah terlintas dalam pikiranmu, tentang seseorang yang hadir di beranda? Dialah yang menangkap setiap perasaan bimbang dan cemasmu Pernahkah engkau benar-benar merasa takjub, ketika ia mengatakan: “Burung kolibri merah dadu itu kuterbangkan dari hatiku, hanya untukmu. Sungguh.” Lalu kaucuri sepasang bintang dari tatapannya yang amat cemerlang. Pernahkah? Puisi itu ditujukan khusus untuk Fransiska, dimuat di sebuah majalah remaja sekitar empat belas tahun silam. Jantungnya berdebar dan merasa tubuhnya gemetar: “Mengapa kutemukan ini di bulan Februari?”

Ulasan

Tulis ulasan anda

Direkomendasikan